Pagi itu, dimata Adit

By: diyanti

Apr 03 2009

Category: Uncategorized

Leave a comment

Cerita ini bermula saat Adit masih dikelas 3 SMP,

masa dimana penuh gelak tampa ada, tiada beban menghimpit

benar benar masa yang paling menyenangkan,Adit pindahan sekolah dari SMP Negeri di Teluk Betung BandarLampung, dan pagi ini adalah hari pertama dia injakkan kakinya di SMP di Kostrad ini,memang sempat ada rasa khwatir saat memasuki gerbang sekolah,dalam pikiran Adit “apakah teman disini sama dengan temen temanku di Lampung ?

 

“Anak anak ini teman baru kalian, dia pindahan dari daerah. Jadi buatlah dia merasa nyaman dan betah di sekolah kita ini ” Oh Good terasa banget yah,dianggap anak daerah boo…! yah memang Bandar lampung bukanlah kota semacam IbuKota jakarta ini, O iya Pak Guru yang mengenalkan aku itu Guru Matematika, namanya Pak U’us ,kalau darinamanya ketahuan dia dari etnik Sunda, apalagi kalau sudah dengar logat bicaranya….ternyata kita sama sama dari daerah yah Pak…he..he..he..”Ayoo Adit ,perkenalkan dirimu pada teman teman” Pak U’us memintaku memperkenalkan diri.

 

“Selamat pagi teman teman, nama saya Adit,memang singkat nama ini, mudah mudahan teman teman bisa menerima saya sebagai bagian dari kalian.Hobby saya ,membaca novel, dan olahraga…..”Olahraga apa Dit ?’ seseorang dari barisan belakan berteriak… ” oh saya suka olahraga apa saja, Volley, basket,tenis meja,tenis lapangan cuma jogging saja saya kurang suka…kecuali jogging dikejar kejar anjing….(gerrrr, sekelas tertawa…) anu..soalnya saya pernah digigit anjing,namanya Brendy dia piaraan tetanggaku yah pindah rumah tapi anjingnya ditinggal,jadi saya deh yg jadi pelampiasannya….marah pada majikan. 

Ternyata teman teman baik baik semua,aku sebangku dengan Merry, dia rumahnya di Blok A, anaknya gaul…teman temannya banyak ,aku cepat mendapat tambahan teman baru lewat merry, ada Atiek yang tomboy dan gemang tenis meja, Ana Sopiah yang kalem, Lucy yang imut,o ada sikembar ningsih dan ningrum (mereka ini mirip banget,,rumahnya di kostrad Kebayoran lama, kalau pas aku lewat depan rumahnya n salah satu ada didepan,mereka akan nyapa…n aku sampai sekarang gak bisa bedain yang mana ningrum n yang mana Ningsih….so aku akan sebut nama mereka berdua…he..he..he..)

Baru 2 minggu disekolah itu, secara gak sengaja jam 9 30 saat istirahat ,Atiek sedang main tenis meja di ruang olahraga, dia mengajakku main,kebetulan memang mereka cuma bertiga, akhirnya aku ikutan main ,lumayan juga permainan mereka,terutama Atiek dia bisa mengembalikan bola smash yang aku lontarkan. “Wah dit, kamu mainnya seru juga, gimana kalau minggu depan ikut pertandingan, kita mau ikut lomba antar SMP se Jakarta selatan di Ragunan ?”  wah dengar ajakan itu,siapa yang gak senang, secara aku anak baru gitu…dari”daerah” lagi.”oh mau donk, tapi aku kan cuma bisa serve saja, basic basicnya doank…,kan malu sama anggota team yang lain ” jawab ku,”loh kamu kan dah ketemu team yang lain, kita memang cuma bertiga dari SMP ini, aku, merry dan Paula…biasanya aku di sigle, dan merry n paula main di double, kalau ada kamu kita bisa ambil 2 kategori.Kategori perseorangan seperti yang tahun lalu dan kategori Group terdiri dari 3 partai nih, 1 single dan 2 double.Adit sama aku main juga di double, gimana ? nanti aku bilang pak Ma’mun deh….” kata Atike sambil terus membujukku.

Akhirnya setelah aku izin sama mama dan bapak, tiap jam istirahat dan pulang sekolah kami sempatkan berlatih tenis meja,sebenarnya waktu masih diBandar Lampung sejak SD kelas 4 aku sudah terpilih masuk tim tenis meja sekolah, dan hampir seperti kejadian kemarin aku ikut team karena iseng main di sekolah, karena saat SD itu juga yg main kurang orang yang isenk deh lihat bet nganggur yah aku ikut nyoba main, ternyata ada guru yang perhatikan.padahal saat itu tinggi badangku dan meja pas pasan banget tapi ini yang membuat aku gampang meng smash bola kuning tersebut.

Pagi yang dinantikan tiba,kami berempat plus pak Ma’mun dilepas oleh Bu Ida selaku kepsek SMPku, kami berangkat naik taksi ke Sekolah olahraga Ragunan, disana sudah berkumpul semua SMP se Jakarta selatan, baik swasta dan negri berkumpul disini. Wah setelah melewati 4x pertandingan,kami bisa lolos menjadi juara 2 kategori group, untuk perseorangan hanya Atiek yang mendapat juara,nomor 3.dan lolos ke babak selanjutka se DKI jakarta bulan depan di GOR Pemuda Tanah Abang.

Sayang saat pertandingan se DKI, Pak Mumun tidak bisa mendampingi,walhasil Guru Olahraga ..Ibu siapa tuh….yg rambutnya sebahu rada keriting yang mengantar kita. Pinter loh dia..biar kita makannya gak banyak dia bilang ” anak anak berhubung nanti mau bertanding,makannya jgn banyak banyak nanti gak bisa lincah saat main pimpong…” tahu gak  Pren ! padahal kita semua jago dalam hal menghabiskan dana sekolah untuk makan makan…

mungkin gara gara makan sedikit itu kali yah,jadinya kita kalah….he..he..he…

yang pasti masa SMP tuh masa yang paling menyenangkan deh…jadi ingat sama Ria dan Tri tema Adit waktu kelas 3 SMP. Tri tuh cewek kalem hitam manis..rambutnya hitam panjang dan selalu terurai rapi  paling kalau biar modis dikit dia akan ikat satu rambutnya, Tri ini walaupun kalem dia udah punya gebetan .namanya Mas Jan  atau Ngasjan gethooo… dia ini suka dititipin surat ama tetangganya yang katanya sih,,,naksir ama Adit.padahal disekolah yg sama teman gw Ria itu adalah kurir tetap cowok yg jd gebetan Adit saat itu namanya disamarkab saja yah…”Dokter Sablenk” maklum dia anak STM yang kalau lagi pratikum suka pake Lab jas.  Pernah loh dihari yg sama Tri ama Ria ngasih surat ke Adit,,,wow..langsung deh jadi santapan  ledekan Merry , Atiek and the Gank.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: